duit2ku sendiri

4 mei 2009

1.28pm

Kemarin sore aku membaca http://epaper/kompas.com . Di halaman dalam terdapat artikel yang menceritakan seorang perempuan dengan kegemarannya berbelanja sehingga dia memiliki julukan miss jinjing. Diceritakan bahwa mbak miss jinjing memiliki kegemaran ini diturunkan dari orang tuanya yang juga memiliki kegemaran yang sama.

Miris aku membacanya dimana diceritakan juga, begitu gemarnya berbelanja sehingga pernah terkapar dipinggir jalan, berbelanja mulai toko buka hingga tanpa terasa toko tutup, berbelanja barang2 dengan brand dari luar dengan harga selangit, belum lagi sering tanpa sadar mbak miss jinjing keluar dari toko dengan dikedua tangannya menggenggam berkantong-kantong barang belanjaan.

Dan semua itu dia belanjakan untuk dirinya sendiri !! kemudian pada akhirnya sekarang ini kegiatan belanja membelanja dijadikannya pekerjaan yaitu dengan cara menerima pesanan berbelanja dari para perempuan lain. Berbelanjanya bukan sayur mayur atau daging di pasar buuuuuk! Barang belanjaannya adalah benda2 yang tertempel ditubuh perempuan sehingga makin meningkatkan derajat si perempuan tersebut –ngga ngerti di mata siapa makin meningkatnya itu. – Iya itu sepatu, tas, baju dan sejenisnya. Lagian belanjanya di toko2 brand luar yang terletak di luar negeri! Bukan hanya sekedar di Plasa Indonesia.

Halaaah duit2ku, badan2ku, barang2ku sendiri ngapain juga reseh amat sih nih ami. Iya aku bisa mengerti, wong mbak itu ngga minta duitku, kenal juga enggak, minta dianterin belanja juga kagak. Tapiiii aku ngga habis pikir, dimana rasa perikemanusiaannya! Rasa empati terhadap manusia2 sesama bangsa! Rasa ingin berbagi dengan sesamanya! Duuuuh

Selain para caleg yang membuat geleng2 kepala, halaaah ditambah lagi dengan kelompok segelintir manusia –yang malahan beliau2 ini memiliki keberuntungan secara materi begitu besar- tetapi rasa kemanusiaannya …..

Semoga cerita ini menjadi contoh yang jangan dijadikan contoh.

*masih terus geleng2 kepala ngga habis pikir bin terheran-heran*

miss-jinjingadb

Kopas dari http://epaper.kompas.com edisi hari minggu 3 mei 2009

About ami

kami ingin berbagi cerita kehidupan, gagasan dan peluang berkarya. terima kasih kepada yang telah bersedia meluangkan waktu untuk membuka halaman blog kami. salam Lihat semua pos milik ami

19 responses to “duit2ku sendiri

  • itempoeti

    Alhamdulillah kamu gak kayak gituuu…

    Itu salah satu kelebihan kamu yang bikin aku makin cinta kamu…

    XOX😉
    ***
    XOX

  • ekaria27

    Heeeem….
    Puji Tuhan gak begitu.
    Walaupun jadi duit dengan peluang pekerjaan baru, tapi kalau belanja samapai terkapar… itu namanya gak bisa menguasai diri.

    Btw dulu begitu juga mbak ?😉 hehehe
    ***
    namanya perempuan siapa sih yang ngga suka belanja, iya kan iya kan🙂. yang penting tahu diri, ngga berlebihan, tetangga depan kampung masih ada yang makan cuma sekali tuh😦

  • suryaden

    memang kita harus punya tepo seliro, bukannya merendah tapi memang harus menyesuaikan dengan lingkungan juga…
    ***
    menahan diri sedikitlah. gitu kan kang

  • Ersis Warmansyah Abbas

    Yap … contoh yang bagus untuk tidak dicontoh … itulah contoh yang pantas dicontoh
    ***
    he eh contohlah apa yang pantas dan bagus untuk menjadi contoh🙂

  • Uke Poet

    kl aku lebih senang merasa heboh ngeliat2nya daripada belanja. jd sok ngebanding2in harga antara satu toko dengan yang lainnya. ujung2nya gak jadi belanja… xixixi…
    lam kenal yah
    ***
    huahahaha mau ikutan kalo yang begitu. lam kenal juga

  • ILYAS ASIA

    ya saya juga baca kemarin
    ***
    sama saya juga baca🙂

  • ILYAS ASIA

    ya, pakai di moderasi…
    saya bloger yang gak gaul ….
    jadinya maumasuk harus ketok pintu dulu :
    ***
    maap kang, ga ada diskriminasi kok, kebetulan settingnya moderation🙂. salam

    asalamualaikum..

  • xitalho

    mbak Ami juga buleh kalo mau…wekekeke. Ndak tak omongke kang item wes…. wakakaka.
    ***
    no tenkyiu, kalo dirimu yang omong ntar minta komisi lageee, rugi daku😀

  • mercuryfalling

    kok bisa sampe seharian gitu ya. jd penasaran,pengen masuk ke alam pikirannya halaaahhh

    apa itu penyakit ya ?

    nerima pesanan belanjaan maksudnya orang yg males belanja, minta tolong dia beliin, gitu ? wah mayan juga tuh..setidaknya bisa ngurangi budget dia.

    itu nama penulisnya Amy😀
    ***
    he eh budget dia unt transport jadinya ada yang nanggung. kerjaannya sih halal kok, dia ngga ambil duit orang, cuma rasa perike ….. nya itu loh

  • kejujurancinta

    duhh…belanja kok sampe segitunya
    pake terkapar segala

    emang ga ada hari esok apa untuk belanja🙄
    ***
    besok mah urusan besok mbak, terkapar lagi besoknya😦

  • omiyan

    ya namanya juga sebuah kehidupan
    ***
    he eh duit2nya sendiri

  • tuyi

    Duit juga bisa membawa bencana..
    ***
    bisa bangettttt

  • Lorraine

    Bener Mi. Aku 2 tahun lalu pulang kampung. Kuaget liat toko2 di Mall Jakarta yg harga barangnya bisa gaji 3 orang/sebulan. Sangat konsumtif, untuk apa ya? Uang kan ngga dibawa ke kubur.

    PS Apa akunya yg pikun atau memang pake template baru? Mooi hoor!
    ***
    iya itu konsumtif banget.🙂 templatenya ganti gara2 image untuk header ngga bisa di upload. belum tau juga kenapa

  • humaini

    salam kenal…
    ***
    salam kenal kembali, terima kasih sudah berkunjung

  • lescaboma

    aku juga pernah liat di talk shownya oprah, ada perempuan2 yang gila belanja sampe ga tau lagi belanjaannya mau diapain😀

    sementara aku, kalo bisa belanja pake remot, biar ga usah keluar rumah. hehehe😛
    ***
    hahaha iya enak ga perlu keluar rumah

  • illuminationis

    *membaca sambil lalu komen petromax* pemilik blog ini juga kayak miss jinjing?!?

    *kucek-kucek mata* ooo salah baca
    ***
    hihihi makanya mata ada dua, jangan ditutup satu kang😀

  • illuminationis

    ^ wah jangan salah, mata saya ada empat, tapi sering salah baca itu ternyata penyakit bawaan orok heheheh:mrgreen:
    ***
    can’t be cured gitu ya kang😀

  • mmonika

    reminds me of one movie i recently watched about a girl who was left with mounting debts because of too much spending! in the end, she had to sell everything she owned to pay debts, etc. the title of the movie slip my mind – cant recall right now. perhaps you have watched it too?
    ***
    #thinking …. more thinking…#
    nooo ika i didn’t watch that movie

  • Abdul Cholik

    Namanya juga manusia sak jagad mbak,pasti ada2 aja.Ada yang naik motor knalpotnya buanter pwol.Kalau ditegur dia bilang”Biarin,wong motor2ku dewe”,lho…..
    Salam
    ***
    dooh serasa disindir sama pakdhe, wong motornya si kakak knalpotnya diganti yang suaranya buanter😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: